Anti Virus

Virus

adalah parasit intrasel yang tidak bias bereplikasi sendiri, tetapi harus menggunakan sel inang. Karena ikatan yang begitu erat sntsrs replikasi virus dan metabolisme sel inang, sehingga sulit sekali ditemukan obat yang selektif hanya kepada virus. Hal ini membuat vaksin menjadi metode utama untuk mengontrol infeksi virus. Misalnya poliomyelitis, rabies, yellow fever, measles, rubella.

Definisi antivirus

Anti virus adalah :

Sebuah agen yang membunuh virus dengan menekan kemampuan untuk replikasi, menghambat kemampuan untuk menggandakan dan memperbanyak diri. Misalnya, Amantadine (Symmetrel) adalah sintesis antivirus dimana kerjanya menghambat multiplikasi virus influenza A, Diberikan dalam waktu 24-48 jam dari mulai dari gejala flu, dapat mengurangi kerasnya dari penyakit, terutama pada individu berisiko tinggi seperti orang-orang yang immunosuppressed atau di rumah sakit. Rimantadine (Flumadine) yang terkait dalam struktur dan anti-influenza J tindakan untuk amantadine tapi memiliki lebih sedikit efek samping.

BEBERAPA OBAT ANTI VIRUS

Nama obat
Jenis Virus
Tipe kimia
Target

Vidarabine
Herpesviruses
Analog nukleosida

Virus polymerase

Acyclovir
Herpes simplex (HSV)
Analog nukleosida
Virus polymerase

Gancyclovir and Valcyte ™ (valganciclovir)
Cytomegalovirus (CMV)
Analog nukleosida

Virus polymerase (needs virus UL98 kinase for activation)

Nucleoside-analog reverse transcriptase inhibitors (NRTI): AZT (Zidovudine), ddI (Didanosine), ddC (Zalcitabine), d4T (Stavudine), 3TC (Lamivudine)
Retroviruses (HIV)
Analog nukleosida
Reverse transcriptase

Non-nucleoside reverse transcriptase inhibitors (NNRTI): Nevirapine, Delavirdine
Retroviruses (HIV)
Analog nukleosida

Reverse transcriptase

Protease Inhibitors: Saquinavir, Ritonavir, Indinavir, Nelfinavir
HIV
Analog peptida
HIV protease

Ribavirin
Broad spectrum: HCV, HSV, measles, mumps, Lassa fever
Triazole carboxamide
RNA mutagen

Amantadine / Rimantadine
Influenza A strains
Tricyclic amine
Matrix protein / haemagglutinin

Relenza and Tamiflu
Influenza strains A and B
Neuraminic acid mimetic
Neuraminidase Inhibitor

Pleconaril
Picornaviruses
Small cyclic
Blocks attachment and uncoating

Interferons
Hepatitis B and C
Protein
Cell defense proteins activated

Antivirus yang telah dikembangkan pada umumnya kurang efektif karena adanya replikasi dari virus yang sangat cepat sehingga menimbulkan mutasi yang membuat mereka tahan terhadap obat. Obat anti retrovirus digunakan untuk menghambat HIV, dan walaupun resistensi terhadap obat tunggal berkembang dengan cepat, tetapi penggunaan inhibitor protease dikombinasi dengan 2 reserve transcriptase inhibitor menurunkan secara dramatis angka mortalitas dan morbiditas karena AIDS. Meskipun efek samping sering timbul, tetapi pengobatan anti HIV harus terus-menerus untuk mencegah timbulnya resistensi

Pengobatan infeksi HIV :

Beberapa kelas obat-obatan yang digunakan untuk mengobati infeksi HIV:

1. Nucleoside-Analog Reverse Transcriptase Inhibitors (NRTI).

Obat-obatan ini menghalangi virus RNA bergantung-DNA polymerase (reverse transcriptase) dan dimasukkan ke dalam DNA virus. Misalnya zidovudin, didanosine, zalcitabine, stavudin dan lamivudin.

2. Non-Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitors (NNRTIs).

Obat-obat ini menghalangi replikasi HIV secara langsung. Misalnya nevirapin, delavirdine.

3. Protease Inhibitors.

Ini adalah obat khusus untuk HIV-1 protease dan kompetitif yang menghalangi enzim, mencegah pematangan dari virions yang mampu menjangkiti sel lainnya. Misalnya saquinavir, ritonavir, indinavir dan nelfinavir.

Rekomendasi dosis obat-obat anti virus

Zanamivir

Zanamivir adalah untuk perawatan influensa di kalangan anak-anak usia 7 tahun atau lebih. Dosis 5 mg sehari 2 kali tiap 12 jam.

Oseltamivir

Dosis tergantung berat badan. 30 mg dua kali sehari untuk anak dengan berat badan kurang dari atau sama dengan 15 kg. Dosis 45 mg dua kali sehari untuk berat badan 15 – 23 kg, dosis 60 mg dua kali sehari dengan berat badan 23 – 40 kg. Dan dosis 75 mg dua kali sehari untuk berat badan lebih dari 40 kg.

Amantadine

Dosis untuk anak-anak berusia 1 sampai 9 tahun untuk pengobatan dan pencegahan penyakit adalah 4,4 – 8,8 mg / kg berat badan / hari. Dosis maksimal 150 mg per hari.

Rimantadine

Rimantadine disetujui untuk pencegahan penyakit di kalangan anak-anak berusia 1 tahun atau lebih dan untuk pengobatan dan pencegahan penyakit di kalangan orang dewasa. Rimantadine diberikan dalam 1 atau 2 dosis terbagi pada dosis 5 mg / kg berat badan / hari, dosis tidak melebihi 150 mg / hari untuk anak-anak berusia 1 sampai 9 tahun.

Acyclovir

Pada herpes simplex, dosis 200 mg sehari 5 kali selama 5 hari. Untuk anak dibawah 2 tahun dosis setengah dari dosis dewasa. Efek samping dari acyclovir mual, muntah, nyeri perut, diare dan sakit kepala.

Gancyclovir

Harus diberikan secara intravena dan karena toksisitasnya, obat ini hanya digunakan untuk infeksi berat. Dosis 5 mg/kg berat badan setiap 12 jam selama 14 – 21 hari untuk pengobatan dan selama 7 – 14 hari untuk pencegahan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s